Penyebab dan Pengobatan Keringat Berlebih

Hiperhidrosis adalah suatu kondisi medis di mana seseorang berkeringat berlebihan dan tak terduga. Orang dengan hiperhidrosis mungkin berkeringat bahkan saat suhu dingin atau ketika mereka beristirahat.



Berikut video yang sangat baik dan lengkap berisi berbagai alternatif mengatasi penyakit ini yang disampaikan oleh pakar lembaga Hyperhidrosis USA yaitu Dr. Dave Show. Video ini adalah opsi-opsi terbaru di tahun 2013.

Penyebab, kejadian, dan faktor risiko

Berkeringat membantu tubuh tetap dingin. Dalam kebanyakan kasus, sangatlah alami. Orang keringat lebih di suhu hangat, ketika mereka berolahraga, atau sebagai respons terhadap situasi yang membuat mereka gugup, marah, malu, atau takut.

Namun, keringat berlebihan terjadi tanpa pemicu tersebut. Mereka dengan hiperhidrosis tampaknya memiliki kelenjar keringat yang terlalu aktif. Para keringat tak terkendali dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan, baik fisik dan emosional.

Ketika keringat berlebihan terjadi di tangan, kaki, dan ketiak, ini disebut hiperhidrosis primer atau fokus. Hiperhidrosis primer mempengaruhi 2-3% dari populasi, namun kurang dari 40% pasien dengan kondisi ini minta nasihat medik. Pada kebanyakan kasus hiperhidrosis primer, penyebabnya tidak dapat ditemukan. Tampaknya ada hubungan dengan keturunan.

Jika berkeringat terjadi sebagai akibat dari kondisi medis lain, hal itu disebut hiperhidrosis sekunder. Berkeringat mungkin terjadi di seluruh tubuh, atau mungkin di satu daerah tertentu. Kondisi yang menyebabkan hiperhidrosis kedua ini meliputi:

  • Acromegaly (suatu kondisi jangka panjang di mana ada terlalu banyak hormon pertumbuhan dan jaringan tubuh menjadi lebih besar dari waktu ke waktu)
  • Kecemasan
  • Kanker
  • Sindroma karsinoid (gejala akibat tumor karsinoid)
  • Obat-obat tertentu dan penyalahgunaan obat
  • Gangguan kontrol glukosa
  • Penyakit jantung
  • Hyperthyroid (suatu kondisi di mana kelenjar tiroid membuat hormon tiroid terlalu banyak)
  • Penyakit paru-paru
  • Menopause (mati haid)
  • Penyakit Parkinson
  • Pheochromocytoma (tumor langka pada jaringan kelenjar adrenal yang menghasilkan pelepasan epinefrin dan norepinefrin yang terlalu banyak, yaitu hormon yang mengontrol denyut jantung, metabolisme, dan tekanan darah)
  • Kerusakan jaringan spinal
  • Stroke
  • TBC atau infeksi lain

Pengobatan dan perawatan

Anti-perspirant. Keringat berlebih dapat dikendalikan dengan anti-perspirants yang kuat, yang menghambat saluran keluar keringat. Produk yang mengandung 10% sampai 20% aluminium klorida hexahydrate adalah baris pertama pengobatan untuk ketiak. Beberapa pasien mungkin akan diresepkan produk yang mengandung dosis yang lebih tinggi dari aluminium klorida, yang diberikan setiap malam ke daerah bermasalah. Antiperspirant dapat menyebabkan iritasi kulit, dan dosis besar aluminium klorida dapat merusak pakaian. Catatan: Deodoran tidak mencegah berkeringat, tapi sangat membantu dalam mengurangi bau badan.

Obat. Obat antikolinergik, seperti glycopyrrolate (Robinul, Robinul-Forte), membantu mencegah stimulasi kelenjar keringat. Meskipun efektif untuk beberapa pasien, obat ini belum diteliti seperti juga perawatan lainnya. Efek samping termasuk mulut kering, pusing, dan masalah dengan buang air kecil. Beta-blocker atau benzodiazepin dapat membantu mengurangi stress yang berhubungan dengan berkeringat.

Iontophoresis. Prosedur ini telah disetujui FDA, yaitu menggunakan listrik untuk mematikan sementara kelenjar keringat. Hal ini paling efektif untuk berkeringat pada tangan dan kaki. Tangan atau kaki ditempatkan ke dalam air, dan kemudian saat dialiri listrik yang lemah. Listrik secara bertahap ditingkatkan sampai pasien merasa ada sensasi kesemutan ringan. Terapi berlangsung sekitar 10-20 menit dan membutuhkan beberapa sesi. Efek samping termasuk retak kulit dan melepuh, meskipun jarang.

Botox. Botulinum toksin tipe A (Botox) telah disetujui FDA untuk pengobatan keringat ketiak parah, kondisi yang disebut hiperhidrosis aksilaris primer. Dosis kecil toksin botulinum yang telah dimurnikan disuntikkan ke dalam ketiak untuk memblokir sementara saraf yang merangsang keringat. Efek samping termasuk nyeri pada area yang diinjeksi dan gejala seperti flu. Jika Anda mempertimbangkan Botox untuk area lain dari keringat berlebihan maka harus konsultasi dengan dokter Anda secara rinci. Botox yang digunakan untuk berkeringat di telapak tangan dapat menyebabkan rasa lemas ringan, tetapi bersifat sementara dan juga rasa sakit.

Endoskopi simpatektomi torakalis (ETS). Pada kasus yang parah, prosedur bedah minimal invasif yang disebut simpatektomi mungkin dianjurkan bila pengobatan lain gagal. Prosedur ini mematikan sinyal yang memberitahu tubuh untuk berkeringat berlebihan. Hal ini biasanya dilakukan pada pasien dengan telapak tangan berkeringat jauh lebih banyak dari biasanya. Hal ini juga dapat digunakan untuk mengobati berkeringat ekstrim di wajah. ETS tidak bekerja dengan baik bagi mereka dengan keringat ketiak berlebihan.


Harapan (prognosis)

Aluminium klorida: Awalnya pasien mungkin perlu menggunakannya 3-7 kali seminggu. Setelah keringat menjadi normal, orang tersebut mungkin perlu menggunakannya sekali saja setiap satu sampai tiga minggu. Jika ada ekses iritasi kulit, sementara dokter mungkin akan meresepkan krim berbasis steroid.

Botox: Bengkak akan hilang dalam beberapa minggu. Efek dari injeksi tunggal dapat bertahan hingga beberapa bulan. Beberapa pasien membutuhkan suntikan tambahan.

Iontophoresis: Berkeringat dapat dikurangi setelah enam sampai 10 sesi. Setelah itu, orang mungkin memerlukan pengobatan sekali setiap satu sampai empat minggu.

Grup untuk membantu penderita

International Hyperhidrosis Society www.sweathelp.org

Sumber: http://www.ncbi.nlm.nih.gov


3 comments:

ayuni rianthy said...

keringat berlebihan memang mengganggu. Keringat yang seharusnya mengeluarkan detox jika berolahraga akan sangat mengganggu jika keluar di saat saat tidak diinginkan seperti bertemu dengan banyak orang misalkan.
http://solusikeringatberlebih.com

Daniel Benny Simanjuntak said...

Wah ternyata keringat berlebih ini bisa berdampak ke penyakit kanker ya! Bahaya juga ternyata ya.

lazu iana said...

Dengan memakai kaos kaki muslimah kira2 bisa membantu untuk mengatasi masalah keringat berlebih juga gak?...